The Night Circus By Erin Morgenstein

20140425-122633.jpg

“Stories have changed, my dear boy,” the man in the grey suit says, his voice almost imperceptibly sad.

“There are no more battles between good and evil, no monsters to slay, no maidens in need of rescue. Most maidens are perfectly capable of rescuing themselves in my experience, at least the ones worth something, in any case.

There are no longer simple tales with quests and beasts and happy endings. The quests lack clarity of recognize for what they are.

And there are never really endings, happy or otherwise. Things keep going on, they overlap and blur, your story is part of your sister’s story is part of many other stories, and there is no telling where any of them my lead.

Good and evil are a great deal more complex than a princess and a dragon, or a wolf and a scarlet-clad little girl. And is not the dragon the hero of his own story?

Is not the wolf simply acting as a wolf should act? Though perhaps it is a singulat wolf who goes to such lengths as to dress as a grandmother to toy with its prey.”

Pfiuh.. It’s been a quite while since I write a review.. Maybe it took this book for me to start again.. I’ve been itching to write this review ever since I finished this book on a plane from Jakarta to Yogyakarta!

Terus terang saya ngga pernah nonton pertunjukan sirkus, paling banter nonton di tv. Itu mungkin yang paling saya suka dari buku ini. Penggambaran suasana, flow cerita, seakan-akan saya betul-betul ada di dalam sirkus dan ikut merasakan efek magis yang ada.

Le Cirque des Reves nama sirkusnya. Dan sirkus tersebut datang dan pergi tanpa diundang. Tanpa mobilisasi dan peringatan apapun Le Cirque des Reves mendatangi suatu kota. Di suatu pagi tenda-tenda megah tiba-tiba sudah terbangun dengan megahnya. Pada pintu pagarnya akan terlulis sebuah papan hitam dengan tulisan putih:
Opens at Nightfall, Closes at Dawn

You step into a bright, open courtyard surrounded by striped tents.

Curving pathways along the perimeter lead away from the courtyard, turning into unseen mysteries dotted with twinkling lights.

Semua dimulai dari ide gila seorang Bilyuner nyentrik bernama Chandresh Christopher Lefevre. Di suatu malam ia mengumpulkan beberapa orang yang ia nilai bisa mewujudkan obsesi barunya dalam sebuah jamuan makan malam. Dan di keesokan paginya perencanaan sirkus pun telah dimulai.

Setelah blueprint sirkus ditetapkan mereka pun mulai mengaudisi performers. Salah satu yang terpilih adalah Celia Bowen, yang di kemudian hari akan menjadi bagian penting dari jalan nasib The Circus of Dreams.

Pada malam pembukaan sirkus, suatu kejadian di luar skenario terjadi. Salah seorang performers wanita yang berprofesi sebagai pawang macan melahirkan sepasang bayi kembar yang kemudian diberi nama panggilan Poppet dan Widget.

Bisa dikatakan bahwa Poppet dan Widget adalah anak dari sirkus itu sendiri. Tahun demi tahun berlalu, sirkus pun terus berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya tanpa pertanda atau peringatan, menyihir setiap pengunjungnya dengan venue-venue yang magis. The Hanged Man, Hall of Mirrors, The Labyrinth, The Cloud Maze, Wishing Tree, The Ice Garden, Pool of Tears.

Semua digambarkan seolah-olah pembaca betul-betul ada disana, dan berharap betul-betul bisa berada disana.

“You’re not destined or chosen, I wish I could tell you that you were if that would make it easier, but it’s not true. You’re in the right place at the right time, and you care enough to do what needs to be done. Sometime’s that’s enough.”

Menjelang ulang tahun sirkus yang kesepuluh, salah seorang pendiri sirkus bernama Tara Burgess mulai merasa gelisah. Ada sesuatu yang salah dengan Le Cirque des Reves, dari mulai atmosfir magis yang terlalu nyata sampai dengan kenyataan bahwa tidak satupun para anggota sirkus maupun pendirinya yang terlihat bertambah tua kecuali si kembar Poppet dan Widget.

Tidak lama kemudian Tara Burgess meninggal karena tertabrak kereta.

Sebenarnya ada apa dengan sirkus tersebut. Bagaimana sirkus tersebut bisa menghadirkan atmosfir magis yang seolah-olah (atau memang sebetulnya) nyata?

How about you? Care to join the Circus? ๐Ÿ™‚

“Before you leave, the fortune-teller reminds you that the future is never set in stone.”

Among Others By Jo Walton

20130613-092607.jpg

Hahaha.. Saya harus jitak diri sendiri waktu liat postingan ini ada di box draft sejak tanggal 13 Juni, terus lupa ga diterusin.. Maafkan teman2, maklum masih menyesuaikan dengan ritme kehidupan di Jakarta Raya Megapolitan ini ๐Ÿ˜‰

Padahal waktu selesai baca pengeeeen banget cerita tentang buku ini, apalagi waktu BBI ada jadwal posting bareng review buku dengan tema “book about books“. Waaah cocok banget nih, soalnya tokoh utama di buku ini Morwena Phelps alias Mori adalah seorang hardcore bookaholics di genre science fiction & fantasy. Saya aja selesai baca langsung hunting buku2 SF!! *ga insyaf2 emang nih saya* ๐Ÿ˜‰

Buku bergenre contemporary fantasy magic ini bercerita tentang remaja perempuan bernama Mori yang pada suatu waktu tidak memiliki pilihan lain melainkan pindah dari kota tempat ia dibersarkan dan tinggal bersama Ayahnya yang telah pergi dari kehidupannya semenjak ia kecil.

Tadinya Mori memiliki seorang saudara kembar perempuan identik, Mor. Mereka berdua memiliki kemampuan melihat mahluk2 magis, peri, kurcaci dan sebagainya. Sayangnya, mereka dibesarkan oleh seorang Ibu yang agak gila merangkap seorang penyihir jahat.

Suatu insiden yang melibatkan Ibu mereka menyebabkan saudara kembar Mori meninggal. Dan semenjak saat itu Mori menyadari jika hidupnya akan selalu berada dalam bahaya jika ia masih berada di sekitar Ibunya.

Maka Mori mengambil keputusan berat untuk pindah. Satu2nya pelarian Mori adalah buku2 science fiction & fantasy-nya. And believe me she’s an expert in those genre, saya langsung merasa ngga tau apa2 ttg buku2 yang Mori sebutkan di ceritanya.

Ternyata Ayahnya adalah orang yang cukup baik, walau tidak hangat. Mereka berdua memiliki hobby yang sama yaitu membaca. Satu kesamaan itu sudah cukup membuat Mori merasa nyaman dengan Ayahnya.

Oleh sang Ayah, Mori didaftarkan ke sebuah boarding school khusus untuk anak perempuan. Disana Mori bertahan dengan buku2nya, plus perpustakaan boarding school tersebut memiliki koleksi yang cukup lumayan menurut standar Mori.

Satu kerepotan yang harus ia lalukan adalah menebarkan sihir untuk menghalangi Ibunya memata-matai dirinya dari jauh. Mori menemukan itu sedikit sulit karena hanya ada sedikit magic di sekitar sekolahnya. Bahkan ia kesulitan untuk menemukan seorang peri! Di tempat dimana penghuninya tidak percaya lagi pada hal2 magis, maka para peri pun tidak akan mau menampakkan dirinya.

Seminggu sekali setiap murid diizinkan untuk pergi ke kota terdekat selama satu hari. Tebak apa yang Mori cari ketika pertama kalinya pergi ke kota? Tentu saja perpustakaan!! Hehe. Tempat itulah yang menjadi tujuan utama Mori untuk rekreasi.

Diantara mengatasi perasaan sedih karena kehilangan saudari kembarnya dan juga takut akan keberadaan Ibunya. Mori mengubur dirinya dalam buku. Tidak lama ia menemukan bahwa perpustakaan kota yang sering ia kunjungi memiliki reading club khusus genre favoritnya. Anggota perkumpulan tersebut bertemu seminggu sekali untuk membahas buku2 dan juga pengarang2 science fiction & fantasy.

Disana Mori berkenalan dengan seorang remaja laki2 yang sehobi dan sama fasihnya dalam pengetahuan tentang buku. Saat kehidupan mulai berjalan dengan baik, dalam hatinya Mori tau bahwa ia tidak bisa selamanya menghindar. Ada hal yang harus ia selesaikan di tempat kelahirannya, ada hal yang harus ia selesaikan dengan Ibunya.

Lalu akankah sihir Mori cukup kuat untuk mengkonfrontasi Ibunya?

In my humble opinion buku ini memiliki material cerita yang keren banget. Namun saya baru yakin 100% sihir yang diceritakan Mori adalah nyata ketika sudah mencapai 1/2 buku. Tadinya jujur saya mengira ybs sedikit delusional.

Satu lagi, klimaks dari cerita agak kurang menggigit (menurut saya loh), karena saya sudah menunggu2 momen2 akhir itu dengan sangat antusias, sayang eksekusi pertarungan akhirnya kurang nendang.

Terlepas dari semua “sayang” yang tadi saya ceritakan. Saya tetap memberikan 4 dari 5 bintang untuk buku ini ’cause I love book about books especially when the main character is a bookaholic just like me. Hehehe.

Dan ceritanya memang seru kok, I just wish that it has more sensational ending. And probably that just a subjectively opinion from my self, I’m sure you’ll like this book plus the heroine.