Go Set A Watchman By Harper Lee

24831147Menutup halaman terakhir dari buku ini, saya bertanya-tanya sendiri untuk apa Harper Lee menulis buku ini?

Saya, seperti juga kebanyakan orang, pada awalnya tidak mengetahui bahwa buku Go Set A Watchman selesai ditulis dua tahun sebelum To Kill A Mockingbird diterbitkan.

Publikasi yang menggembar-gemborkan bahwa akhirnya ada sequel dari To Kill A Mockingbird menimbulkan persepsi yang salah dan harapan yang terlalu besar akan kerinduan para penggemar To Kill A Mockingbird terhadap Atticus, Scout dan Jem. Termasuk saya.

Untuk yang belum membaca dan atau baru akan membaca, let me warn you, Go Set A Watchman bukan merupakan sequel dari To Kill A Mockingbird.

Walaupun Go Set A Watchman menceritakan Scout yang telah menjadi wanita muda berumur 26 tahun dan pulang kampung ke tempat kelahirannya Maycomb setelah membangun hidup secara mandiri di kota New York sendirian, harus dipahami bahwa Scout ini dilahirkan terlebih dahulu daripada Scout berumur 6 tahun yang lebih dulu kita kenal di To Kill A Mockingbird.

Draft Go Set A Watchman sendiri ditolak oleh penerbit Lippincot Company, namun seorang editor bernama Tay Hohoff mengenali potensi cerita atau potensi dalam diri Harper Lee sendiri, dan selama dua tahun kemudian mendampingi Harper Lee menulis sebuah buku baru yang akar ceritanya sebenarnya berasal dari Go Set A Watchman.

Alih-alih menerbitkan realitas (yang terkadang memang luar biasa pahit) yang terceritakan di Go Set A Watcman, mereka memilih untuk memberikan harapan akan dunia yang lebih baik dalam To Kill A Mockingbird. Atticus Finch merupakan sebuah lambang dari harapan.

Selama puluhan tahun Harper Lee memilih untuk tidak menyinggung2 ataupun menerbitkan Go Set A Watchman. Saya paham karena ibarat patung pahatan, dari segi alur cerita Go Set A Watchman ini masih berupa gundukan-gundukan yang menyerupai suatu bentuk. Setelah berproses barulah menjadi patung indah yang kita kenal di To Kill A Mockingbird.

Lalu kenapa sekarang Harper Lee setuju untuk menerbitikan manuskripnya? Terdapat banyak kontroversi mengenai hal ini. Harper Lee yang sekarang berumur 89 tahun telah tinggal dan dirawat di sebuah nursing home.

Setelah saudara perempuannya (yang biasa menghandle segala urusannya) meninggal, barulah terwujud sebuah surat persetujuan dari Harper Lee untuk menerbitkan naskah Go Set A Watchman.

Beberapa orang terdekat Harper Lee menyebutkan bahwa Harper Lee sekarang berada dalam kondisi sudah tidak bisa mendengar dan tidak bisa melihat sehingga ia, dengan tidak terlalu aware-nya bisa saja menanandatangani surat persetujuan itu tanpa sadar betul akan apa yang ia lakukan.

Terlepas dari kontroversi perihal bagaimana Go Set A Watchman ini bisa diterbitkan. Saya merasa harus menceritakan latar belakang di atas terlebih dahulu sebelum saya menceritakan isi Go Set A Watchman, karena kedua buku ini harus diperlakukan sebagai dua buku yang berbeda.

Harper Lee tidak merusak atau mengkorupsi sosok Atticus Finch yang terlanjur kita cintai karena Atticus Finch yang kita kenal terlahir setelah Go Set A Watchman. Harper Lee tidak memutuskan untuk membunuh tokoh Jem karena Jem sendiri baru dikembangkan menjadi pemuda yang kita sayangi dua tahun setelah ia terlebih dahulu menulis Go Set A Watchman.

This is two different books. Two alternate universe.

Kembali ke cerita Go Set A Watchman, Scout yang tengah berlibur di kota kelahirannya di sambut oleh Henry teman masa kecilnya yang kini telah menjadi prodigy Atticus karena Jem telah meninggal dunia karena terkena penyakit jantung.

Cerita-cerita kilas balik masa kecil Scout cukup mengobati kekangenan saya akan dunia To Kill A Mockingbird, sampai suatu saat Scout secara tidak sengaja mengintip pertemuan dewan rakyat Maycomb dimana Atticus dan Henry termasuk di dalamnya.

Scout kaget bagaimana pandangan rasis terhadap kaum kulit hitam secara bebas dan vulgar dipaparkan dalam pertemuan tersebut, dan ia merasa mual karena Atticus dan Henry tidak mengeluarkan sepatah kata pun untuk menentang pemaparan tersebut.

Atticus yang membesarkan Scout dengan prinsip tidak membeda-bedakan manusia berdasarkan warna kulitnya, kini telah menarik garis sampai dimana ia bisa menoleransi warga berkulit hitam dalam kehidupan sehari-harinya.

Scout juga terpukul karena Calipurnia, pengasuh kulit hitam yang membesarkannya semenjak Ibunya meninggal sekarang mengambil jarak dan melihatnya hanya sebagai another white person.

Buku ini pada intinya menceritakan hal tersebut, bagaimana idealisme seorang gadis muda yang ia dapat dari ayahnya yang ia puja, sekarang hancur dan terinjak-injak oleh kenyataan kondisi lingkungannya pada saat itu dan oleh orang-orang terdekatnya, termasuk Ayahnya sendiri.

Bagaimana pemujaannya terhadap Ayah-nya akhirnya hancur. Bagaimana Scout harus turun ke bumi dari surga idealnya, dan menerima bahwa Ayahnya juga manusia biasa yang harus berkompromi dengan keadaan.

Dan bagaimana bahwa rasisme itu memang ada dan harus diterima olehnya.

Go Set A Watchman juga tidak menyinggung-nyinggung tentang Boo Radley yang dalam To Kill A Mockingbird juga sama pentingnya mengajarkan banyak hal tentang prasangka dan perbedaan.

Alurnya memang agak lambat, buku ini mencapai puncak alurnya di 1/3 terakhir cerita, namun saya cukup terhibur dengan cerita kilas balik masa kecil Scout.

Menarik bagi saya bagaimana Harper Lee bisa mentransformasilkan bibit-bibit dalam Go Set A Watchman menjadi To Kill A Mockingbird yang sangat saya sukai. Dan menurut saya kisah bagaimana Harper Lee berproses hingga melahirkan To Kill A Mockingbird akan menjadi suatu cerita seru tersendiri.

3 dari 5 bintang dari saya untuk buku ini. Ingat! Ingat! Buku ini bukan sequel dari To Kill A Mockingbird, melainkan sebuah raw material. Karya pertama dari seorang Harper Lee yang nantinya melahirkan buku yang akan dicintai sepanjang peradaban masih ada.

“the time your friends need you is when they’re wrong, Jean Louise. They don’t need you when they’re right—”

The Art Of Hearing Hearbeats By Jan Philipp Sendker

Penerbit : Other Press

Tebal : 325 Halaman

 “And so there must be in life something like a catastrophic turning point, when the world as we know ceases to exist. A moment that transform us into a different person from one heartbeat to the next.”

Kepuasan nemuin dan baca suatu buku yang kita ngga pernah tahu dan ternyata layak buat dapetin 5 bintang dan jadi buku favorit itu memang luar biasa. Sekali lagi secara ngga sengaja saya dipertemukan dengan satu buku keren yang jadi kesayangan saya : The Art of Hearing Hearbeats ini.

Julia nekat berangkat ke pedalaman Burma setelah menemukan salah satu surat ayahnya yang belum lama menghilang. Surat itu ditujukan kepada seorang wanita bernama Mi Mi. Setibanya di tempat tujuan tiba2 ia dihampiri oleh seorang lelaki tua yang mengklaim bahwa ia telah lama menunggu Julia untuk datang.

Prasangka bahwa lelaki tua itu kurang waras terpatahkan setelah ia berhasil menyebutkan dengan persis nama panjang Julia berikut tempat dan tanggal lahirnya. U Ba nama lelaki tua itu. Ia berjanji untuk menceritakan segala sesuatu tentang ayahnya. Ia telah menunggu lama untuk menceritakan kisah itu kepada Julia.

“How can anyone truthfully claim to love someone when they’re not prepared to share everything with that person, including their past?”

Sebelum berangkat ke Burma, Julia telah mengkonfrontasi Ibunya perihal surat itu. Ternyata selama ini Ibunya selalu mengetahui hati Ayah Julia bukan miliknya. Ia mencintai orang lain entah dimana. Ibunya tidak pernah berhasil mencari tahu. Ayahnya telah menjadi seseorang yang dekat dimata namun jauh dihati. Mereka hidup di tempat yang sama tapi di dua dimensi yang berbeda. Demi mendapatkan penjelasan mengapa Ayahnya setega itu berbuat demikian, Julia memutuskan untuk mendengarkan kisah U Ba.

Ketika keesokan harinya Julia bertemu kembali dengan U Ba, bergulirlah kisah yang indah namun getir dari seorang lelaki burma bernama Tin Win dan perempuan yang memiliki cacat fisik bernama Mi Mi.

Tin Win lahir dari pasangan orang tua yang sangat percaya pada astrologi. Ketika Tin Win lahir di “hari buruk” dimana seringkali kelahiran seseorang membawa bencana, Ibu dan Ayahnya secara tidak disadari menciptakan jarak yang tidak tertembus antara dirinya dan Tin Win. Ketika Tin Win sudah menginjak usia anak2, dua orang polisi datang ke rumahnya dengan membawa informasi bahwa Ayahnya telah mengalami kecelakaan.

Ibunya menerima berita tersebut dengan tenang, melaksanakan upacara pemakaman sebagaimana kewajiban seorang istri dan 36 jam kemudian mengepak sedikit barangnya dan pergi meninggalkan Tin Win begitu saja. Tin Win yang diperintahkan untuk menunggu memanjat sebuah pohon sehingga bisa melihat Ibunya berjalan menjauh dan dalam pikirannya, akan pula bisa melihat jika Ibunya pulang dari kejauhan. Pada kenyataannya Ibunya tidak pernah pulang. Tin Win menunggu berhari-hari.

Seorang tetangga mereka, wanita yang hidup sebatang kara bernama Su Kyi akhirnya memaksa Tin Win untuk turun.  Tin Win yang sudah tidak makan dan minum selama berhari-hari seolah sudah ada di pintu ajalnya. Dengan telaten Su Kyi merawat Tin Win, namun ia tidak bisa menyelamatkan Tin Win sepenuhnya. Tin Win telah kehilangan kemampuannya untuk melihat. Su Kyi bertekad untuk merawat Tin Win karena kesamaan nasib. Mereka dua orang yang telah dilukai hidup.

“She hoped that Tin Win would learn what she had learned over the years: that there are wounds time does not heal, though it can reduce them to a manageable size.”

Cerita U Ba bergerak dari waktu ke waktu, peristiwa ke peristiwa. Dengan setengah percaya Julia mendengarkan kisah seorang pemuda yang kemudian menjadi Ayahnya. Yang kemudian tidak dapat melupakan cinta sejatinya Mi Mi, walaupun sejak berpisah diumur belasan tahun tidak pernah berjumpa kembali. Pemuda yang konon dapat mendengar suara detak jantung setiap mahluk hidup yang ditemuinya.

Aaaaakkhh, cerita buku ini bagus banget!! Walaupun saya tidak sreg dengan beberapa pilihan hidup Tin Win, namun ceritanya tetep romantis dan meluluh lantakkan perasaan. Apa benar ada cinta sejati seperti ini? I wonder…

“Life is a gift full of riddles in which suffering and happiness are inextricably intertwined. Any attempt to have one without the other was simply bound to fail.”