Wuthering Heights By Emily Brontë

“Catherine Earnshaw, may you not rest as long as I am living. You said I killed you–haunt me then. The murdered do haunt their murderers. I believe–I know that ghosts have wandered the earth. Be with me always–take any form–drive me mad. Only do not leave me in this abyss, where I cannot find you! Oh, God! It is unutterable! I cannot live without my life! I cannot live without my soul!”

6712426Maybe something really bad happened to Emily Brontë ? Hmmm..

Kalo baca buku yang cerita dan tokoh-tokohnya ajaib seperti ini saya selalu penasaran dan jadi berhayal-hayal sendiri tentang bagaimana latar belakang sang penulis sehingga bisa melahirkan buku seperti ini. Hehehe. Ditambah lagi ini merupakan satu-satunya buku yang dihasilkan oleh Emily Brontë. Maybe something really bad did happened to her.. I highly suspect so..

Kenapa saya berpikiran seperti itu? Karena ya ampyuuuun saya ngga paham dengan tindakan dan keputusan yang diambil oleh tokoh-tokohnya. Memang betul sih untuk novel klasik yang ditulis lebih dari 100 tahunan yang lalu rata-rata kurang bisa saya pahami dari cara hidup maupun cara berpikir tokoh-tokohnya (seperti novel-novel Jane Austen yang suka bikin saya emeeeeeesh ;p).

Buku ini sama sekali bukan bercerita tentang romantisme, buku ini bercerita tentang rasa iri, obsesi dan dendam kesumat. It is not love, it is hate and vengeance.

Seorang pria bernama Mr Lockwood menyewa sebuah rumah di daerah terpencil di utara Inggris bernama Thrushcross Grange. Tidak lama setelah kedatangannya Mr Lockwood mulai mengeksplorasi lingkungan di sekitar Thrushcross Grange. Setelah beberapa lama berjalan kaki Mr Lockwood sampai ke sebuah rumah bernama Wuthering Heights dimana tidak lama kemudian ia bertemu dengan tuan rumahnya yang bernama Mr Heathcliff. Ada sesuatu yang sangat aneh dan kasar dengan Mr Heathcliff.

Di rumah itu ia bertemu dengan seorang wanita muda yang menarik namun ketus yang ternyata merupakan menantu Mr Heathcliff dan seorang pria muda yang tampak seperti pelayan namun ternyata bagian dari keluarga.

Malam itu badai salju datang dan Mr Lockwood pun terjebak di Wuthering Heights bersama tuan rumah yang tidak segan-segan mengekspresikan keberatannya atas keberadaan Mr Lockwood. Oleh seorang pelayan Mr Lockwood pun diantar ke sebuah kamar yang sudah lama tidak terpakai. Di kamar itu iya banyak melihat coretan Catherine di dinding dan dihantui oleh mimpi buruk (tentang arwah yang mencoba masuk dari jendela) yang membuatnya terbangun berteriak.

Pengalaman menginap satu malam di Wuthering Heights membuat Mr Lockwood sedikit banyak penasaran dengan latar belakang para penghuninya. Sekembalinya ke Thrushcross Grange Mr Lockwood pun bertanya pada seorang pelayan wanita disana yang bernama Ellen Dean. Ellen Dean ternyata pernah bekerja di Wuthering Heights dan dari kesaksian Ellen lah mengalir cerita tragis para penghuni Wuthering Heights.

Heathcliff adalah anak angkat pemilik Wuthering Heights, Mr Earnshaw yang ditemukan olehnya terlunta-lunta di pinggir jalan. Merasa terenyuh, Mr Earnshaw kemudian membawanya pulang dengan niatan membesarkan Heathcliff secara layak. Mr Earnshaw sendiri sudah memiliki dua anak, seorang anak laki-laki bernama Hindley dan adik perempuannya Catherine.

Heathcliff dan Catherine segera menjadi akrab dan melakukan segala sesuatu bersama. Lain halnya dengan Hindley yang membenci Heathcliff karena menganggap Heathcliff telah merebut kasih sayang Ayahnya.

Hindley kemudian keluar dari Wuthering Heights untuk belajar. Tahun demi tahun berlalu, Hindley kembali ke Wuthering Heights bersama istrinya. Di saat itu Mr Earnshaw telah berada dalam kondisi sakit-sakitan kemudian meninggal. Sepeninggal Mr Earnshaw, Hindley menjadi tuan rumah di Wuthering Heights. Karena dendam lamanya Hindley pun mengembalikan posisi Heathcliff menjadi pelayan biasa dan bukan anggota keluarga. This is the root of the fiasco in that family.

Antara Heathcliff dan Catherine yang beranjak remaja mulai muncul perasaan yang lebih dari sekedar teman bermain. Suatu insiden dalam petualangan Heathcliff dan Catherine menyebabkan Catherine terluka di dekat area tetangga terdekat mereka Thrushcross Grange dan menyebabkan Catherine selama beberapa minggu harus tinggal disana.

Sekembalinya dari Thrushcross Grange Heathcliff merasa Catherine menjadi berbeda dan lebih feminim, bukan lagi Catherine tomboy yang senang bermain dan bertualang berama Heathclif. Ditambah lagi Catherine menjadi dekat dengan Edgar Linton anak tuan rumah Thrushcross Grange.

Dua tahun kemudian Edgar Linton melamar Catherine. Heathcliff mencuri dengar pembicaraan Catherine dengan Ellen bahwa ia sebenarnya tidak mencintai Edgar melainkan Heathcliff, namun ia tidak bisa menikahi Heathcliff karena status dan pendidikan Heathcliff.

Merasa tersinggung dan direndahkan, malam itu Heathcliff meninggalkan Wuthering Heights. Tiga tahun kemudian Catherine dan Edgar resmi menikah, Catherine pindah ke Thrushcross Grange dengan membawa serta Ellen. Enam bulan setelah pernikahan Catherine dan Edgar Heathcliff kembali ke Wuthering Heights dan malapetaka pun dimulai.

Saya dengan keras menolak menggolongkan Heathcliff kedalam misunderstood romantic character. Apa yang membuat Heathcliff melakukan apa yang dia lakukan adalah bukan cinta yang berubah menjadi benci tetapi harga diri yang tersinggung, obsesi yang gelap, egoisme, dan sumur dendam yang tidak ada dasarnya.

Hindley dan Catherine telah menyinggung dan menyakiti orang yang salah dan mereka dipaksa membayar keputusan-keputusan yang mereka ambil oleh orang paling pendendam di dunia yang bernama Heathcliff.

Membaca buku ini betul-betul bikin makan hati.

Heathcliff yang kamu lakukan ke saya itu JAHAT! (bayangkan cinta di AADC 2 yang mengucapkan kalimat ini) ;p

Hehehe..

Tadinya mau ngasih 4 bintang karena buku ini bagaimanapun sudah membuat saya esmosi jiwa dan pengen baca terus, tapi semakin dipikirin saya semakin sebel sama Heathcliff dan tokoh-tokoh lainnya jadi saya turunin ke 3 bintang saja. Hahaha.

Untung Emily Brontë ngga pernah ketemu dengan George R. R. Martin, they will make a perfect couple, hehe.. (apaaaaaaa sih cha)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s