The Age of Innocence By Edith Warton

IMG_3465

“It was the old New York way.. The way people who dreaded scandal more than disease, who placed decency above courage, and who considered that nothing was more ill bred than “scenes”, except those who gave rise to them”

Baru kali ini saya menikmati buku dengan cara mendengarkan audiobook. Alkisah karena jalanan Jakarta yang macet, dan sayang rasanya waktu yang dihabiskan buat bermacet2, saya Iseng2 menginstal aplikasi Audiobook dari Librivox di Apple Store yang ternyata enak dan mudah buat di dengar.

Dan sekarang tidak ada lagi waktu yang terbuang. Di mobil saya masih bisa menikmati buku. Hehe.

Back to the book..
The Age of Innocence-nya Edith Warton berlatar belakang di New York pada tahun 1870-an. Adegan dibuka dengan sang tokoh utama, seorang pemuda bernama Newland Archer yang sedang menghadiri opera, bersama masyarakat terpadang kota New York lainnya.

New York dimasa itu masih berwujud komunitas kecil dimana terdapat tata krama masyarakat setempat yang jika tidak dipatuhi, maka akan menyebabkan skandal. Juga terdapat keluarga2 besar yang berpengaruh dan menjadi penentu apa yang pantas dan apa yang tidak. Newland Archer telah bertunangan dengan seorang gadis dari keluarga Mingotts yang merupakan salah satu keluarga paling berpengaruh di New York di kala itu.

Di opera, Newland sedang memandangi tunangannya, May Welland yang duduk di box khusus untuk keluarga Mingotts. Saat itu, Newland melihat seorang wanita masuk ke box keluarga Mingotts di tengah2 opera berlangsung. Newland mengenali wanita itu, ia adalah Ellen Olenska, sepupu May. Seketika itu Newland merasa terganggu.

Kenapa ?

Karena di momen itu Newland Archer adalah sosok pemuda yang taat pada nilai2 dan tata krama masyarakat. Newland merasa terganggu karena Ellen Olenska adalah tokoh yang kontroversial. Ia dikabarkan telah meninggalkan suaminya Count Ollenski di Eropa. Newland merasa khawatir akan gossip yang akan menerpa calon keluarganya.

Untuk mengalihkan perhatian masyarakat dari Countess Olenska, Newland dan May memutuskan untuk mengumumkan pertunangan mereka di malam itu, di pesta keluarga Beaufort.

Beberapa hari kemudian, Newland Archer yang berprofesi sebagai pengacara mendapatkan berita dari atasannya, Mr. Letterblair, bahwa Ellen Olenska berniat untuk menggugat cerai suaminya. Mr. Letterblair meminta bantuan Newland (atas permintaan keluarga Mingotts) untuk membujuk Ellen Olenksa untuk mengurungkan niatnya.

Perceraian, di kala itu, merupakan skandal besar dan seluruh keluarga besar akan terkena dampak dari perhatian dan gossip yang beredar karena skandal tersebut.

Newland, sebagai calon anggota keluarga Mingotts sepantasnya ikut khawatir akan prosepek skandal tersebut, dan harus pula turut mengerahkan upaya untuk mencegah terjadinya skandal yang ditakutkan.

Atas pertimbangan yang diuraikan Mr. Letterblair, Newland setuju untuk mencoba berbicara dengan Ellen Olenska. Newland Archer pun berkunjung ke kediaman sang Countess.

Pada kunjungannya akhirnya Newland bisa melihat Ellen Olenska yang sebenarnya, dan bukan hanya dari skandal yang disebabkan oleh kedatangannya. Ellen Olenska ternyata adalah wanita yang cerdas, pemberani, dan kritis. Singkatnya, Ellen Olenska berbeda dari wanita lain yang Newland pernah kenal, termasuk tunangannya May.

Newland Archer mulai jatuh cinta pada sang Countess.

Apa yang harus dilakukan Newland ? Ellen Olenska masih berstatus istri orang, dan seluruh komunitas telah mengetahui pertunangannya dengan May. Lebih parah lagi, Ellen adalah sepupu May dan hubungan mereka dekat.

Cerita selanjutnya baca sendiri ya.. Hehe..

Apakah Newland Archer akan melakukan apa yang benarΒ  atau apa yang pantas?Β Apakah Ellen Olenska akan pada akhirnya tunduk pada standar2 yang ditetapkan masyarakat? dan apakah May Welland pada akhirnya bisa melihat kenyataan yang sebenarnya?

“But marriage is a long sacrifice..”

Buku ini adalah kesedihan yang indah. 50% pertama dari cerita saya kesal karena Newland yang ngga jelas. Namun 50% terakhir benar-benar membuat saya penasaran akan apa jalan yang akan ditempuh tokoh2 tersebut. Fyi, Newland yang jatuh cinta dengan Olenska lalu malah mempercepat pernikahannya dengan May. Dan mereka akhirnya menikah, namun Newland terus mencintai Ellen dan berniat kabur dengannya.

Menurut saya, malah Ellen dan May adalah tokoh kuatnya. Merekalah yang pada akhirnya menentukan sikap dan mengambil pilihan.

Hidup memang isinya penuh dengan pilihan. Dan pernikahan itu memang lebih dari sekedar cinta2an. Pernikahan itu penuh dengan tanggung jawab dan kompromi.

Percaya deh, buku ini bukan sekedar romantisme yang klise. Buku ini mengajarkan kedewasaan. Mengajarkan pengorbanan. Dan terlepas dari masyarakatnya yang lebay, kaku dan penuh dengan prasangka, cinta itu memang bukan segalanya.

“The real loneliness is living among all these kind people who only ask to pretend.”

“I can’t love you, unless I give you up.”

5 dari 5 bintang untuk buku ini.

 

 

 

Advertisements

7 thoughts on “The Age of Innocence By Edith Warton

  1. Hmm…khas Edith Wharton kayaknya. Dia mengkritik ‘society prejudice’ yang seakan jadi pengukur hidup seseorang.

    Btw, aku udah punya 3 buku Wharton. Pengennya sih baca Ethan Frome thn depan, tapi…. hmm…. makasih ya udah bikin aku galau! :))

  2. tetiba kangen sama reviewnya mbak annisa, setahun ini jarang nongol, ini yang aku kangenin, buku yang genrenya bukan aku banget tapi begitu baca reviewnya mbak nissa aku jadi pengen baca πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s