We By Yevgeny Zamyatin

20130930-084504.jpg
Saya baru tau keberadaan novel ini setelah seorang pembaca review A Brave New World saya merekomendasikannya. Dan setelah selesai membaca We ini, sulit bagi saya untuk mengendapkan kenyataan bahwa buku ini ditulis sebelum dua dedengkot buku dystopian favorit saya yaitu 1984-George Orwell dan A Brave New World-Aldous Huxley.

Yevgeny Zamyatin menulis buku ini pada tahun 1920-an, sedangkan di Rusia sendiri (tempat buku ini ditulis) buku ini baru bisa dibaca dengan bebas pada tahun 1980-an. Naskahnya terlebih dahulu bisa masuk ke luar Rusia dan diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa.

Agak menggelitik bahwa George Orwell pernah menulis A Brave New World-nya Aldous Huxley terinspirasi dari buku ini, sedangkan banyak pihak yang juga menganalisis kalau sebenarnya 1984-nya George Orwell juga memiliki plot yang sama dengan We. In a way saya dapat melihat cikal bakal kedua buku kesukaan saya dalam We ini. Buku ini adalah pionernya, Aldous Huxley dan George Orwell menyempurnakannya dengan menuliskan dua jenis buku dystopia dengan basis yang berbeda, yaitu rekayasa genetis+subconscious dan the power of fear.

Kembali ke buku utama yang sedang dibahas, secara singkat di dalam dunia di buku ini setiap manusia yang hidup tidak memiliki kebebasan individu. Mereka tidak memiliki nama dan hanya diidentifikasikan melalui nomor yang diberikan oleh Negara. Tidak ada konsep keluarga, setiap orang hidup di flat kaca tembus pandang hingga seluruh kegiatan dapat dilihat oleh para penghuni lain dan para penegak hukum.

Satu-satunya kesempatan untuk menurunkan tirai kaca adalah ketika setiap penduduk mendapatkan jatah “tiket pink”, yaitu kesempatan untuk melaksanakan proses reproduksi manusia dimana bayi yang lahir akan diasuh dan dibesarkan oleh Negara.

It’s natural that once Hunger had been vanquished (which is algebraically the equivalent of attaining the summit of material well-being), OneState mounted an attack on that other ruler of the world, Love. Finally, this element was also conquered, i.e., organized, mathematicized, and our Lex sexualis was promulgated about 300 years ago: “Any Number has the right of access to any other Number as sexual product.”

The rest is a purely technical matter. They give you a careful going-over in the Sexual Bureau labs and determine the exact content of the sexual hormones in your blood and work out your correct Table of Sex Days. Then you fill out a declaration that on your days you’d like to make use of Number (or Numbers) so-and-so and they hand you the corresponding book of tickets (pink). And that’s it.

Semua aspek dalam hidup telah disimplifikasi melalui hitungan matematika sehingga segala sesuatu berjalan sesuai dengan prediksi dan penuh dengan keteraturan. Pemimpin mereka adalah The Benefactor yang memiliki kekuasaan mutlak akan segala hal. Setiap perbuatan makar akan mendapatkan ganjaran hukuman mengerikan yaitu di-disintegrasikan hingga ke level atom di depan umum. The Benefactor menekan tombol mesin, dan “puff” manusia di dalamnya pun meleleh kemudian menjadi butiran debu.

Narator cerita ini diidentifikasi dengan nomor D-503, seorang pria yang berprofesi sebagai mathematicians dan sedang melaksanakan proyek pembangunan pesawat luar angkasa pertama mereka, The Integral.

Just this morning I was at the hangar where the INTEGRAL is being built—and suddenly I caught sight of the equipment: the regulator globes, their eyes closed, oblivious, were twirling round; the cranks were glistening and bending to the left and right; the balance beam was proudly heaving its shoulders; the bit of the router was squatting athletically to the beat of some unheard music. I suddenly saw the whole beauty of this grandiose mechanical ballet, flooded with the light of the lovely blue-eyed sun.

But why—my thoughts continued—why beautiful? Why is the dance beautiful? Answer: because it is nonfree movement, because all the fundamental significance of the dance lies precisely in its aesthetic subjection, its ideal nonfreedom. And if it is true that our ancestors gave themselves over to dancing at the most inspired moments of their lives (religious mysteries, military parades), that can mean only one thing: that from time immemorial the instinct of nonfreedom has been an organic part of man, and that we, in our present-day life, are only deliberately …

Quote di atas merepresetasikan bagaimana narrator kita D-503 begitu mencintai presisi yang tercipta dalam dunianya. Sampai suatu saat ia bertemu dengan seorang wanita, I-330. Sederhananya, D-503 jatuh cinta dan di dalam dunianya, sesuatu yang tidak dapat diprediksi seperti halnya jatuh cinta, tidak ada bedanya dengan kegilaan (Aldous Huxley menyempurnakan kemungkinan itu dalam dunia dystopia versinya).

I-330 ternyata bagian dari sebuah pergerakan geriliya untuk menentang kekuasaan The Benefactor. Dengan jatuh cinta kepada I-330, D-503 tidak dapat mengelak untuk terlibat dalam perkumpulan berbahaya tersebut.

Sementara itu para penguasa yang telah dapat membaca bahwa sesuatu sedang terjadi mengumumkan bahwa telah terjadi pandemi penyakit yang menurut mereka disebabkan oleh bagian dalam otak manusia yang memicu imajinasi. Mereka menawarkan operasi penyembuhan dengan menyingkirkan bagian otak bermasalah tersebut sehingga manusia bisa hidup dalam damai.

Dan semua hal kembali ke D-503, apakah ia akan memilih untuk dive to the unknown atau kembali ke dunia sebelumnya yang penuh dengan presisi? Well.. Read it for yourself, I won’t spoiled this masterpiece.. Hehe.. A highly recommended classics pioneer dystopia!

Advertisements

13 thoughts on “We By Yevgeny Zamyatin

  1. Dion Prasetya says:

    Wah, udah ditulis aja nih reviewnya! Thanks mbak! Sampe sekarang aku belum namatin itu novel. Hehehe…
    Mbak Annisa domisili dmn?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s