Among Others By Jo Walton

20130613-092607.jpg

Hahaha.. Saya harus jitak diri sendiri waktu liat postingan ini ada di box draft sejak tanggal 13 Juni, terus lupa ga diterusin.. Maafkan teman2, maklum masih menyesuaikan dengan ritme kehidupan di Jakarta Raya Megapolitan ini πŸ˜‰

Padahal waktu selesai baca pengeeeen banget cerita tentang buku ini, apalagi waktu BBI ada jadwal posting bareng review buku dengan tema “book about books“. Waaah cocok banget nih, soalnya tokoh utama di buku ini Morwena Phelps alias Mori adalah seorang hardcore bookaholics di genre science fiction & fantasy. Saya aja selesai baca langsung hunting buku2 SF!! *ga insyaf2 emang nih saya* πŸ˜‰

Buku bergenre contemporary fantasy magic ini bercerita tentang remaja perempuan bernama Mori yang pada suatu waktu tidak memiliki pilihan lain melainkan pindah dari kota tempat ia dibersarkan dan tinggal bersama Ayahnya yang telah pergi dari kehidupannya semenjak ia kecil.

Tadinya Mori memiliki seorang saudara kembar perempuan identik, Mor. Mereka berdua memiliki kemampuan melihat mahluk2 magis, peri, kurcaci dan sebagainya. Sayangnya, mereka dibesarkan oleh seorang Ibu yang agak gila merangkap seorang penyihir jahat.

Suatu insiden yang melibatkan Ibu mereka menyebabkan saudara kembar Mori meninggal. Dan semenjak saat itu Mori menyadari jika hidupnya akan selalu berada dalam bahaya jika ia masih berada di sekitar Ibunya.

Maka Mori mengambil keputusan berat untuk pindah. Satu2nya pelarian Mori adalah buku2 science fiction & fantasy-nya. And believe me she’s an expert in those genre, saya langsung merasa ngga tau apa2 ttg buku2 yang Mori sebutkan di ceritanya.

Ternyata Ayahnya adalah orang yang cukup baik, walau tidak hangat. Mereka berdua memiliki hobby yang sama yaitu membaca. Satu kesamaan itu sudah cukup membuat Mori merasa nyaman dengan Ayahnya.

Oleh sang Ayah, Mori didaftarkan ke sebuah boarding school khusus untuk anak perempuan. Disana Mori bertahan dengan buku2nya, plus perpustakaan boarding school tersebut memiliki koleksi yang cukup lumayan menurut standar Mori.

Satu kerepotan yang harus ia lalukan adalah menebarkan sihir untuk menghalangi Ibunya memata-matai dirinya dari jauh. Mori menemukan itu sedikit sulit karena hanya ada sedikit magic di sekitar sekolahnya. Bahkan ia kesulitan untuk menemukan seorang peri! Di tempat dimana penghuninya tidak percaya lagi pada hal2 magis, maka para peri pun tidak akan mau menampakkan dirinya.

Seminggu sekali setiap murid diizinkan untuk pergi ke kota terdekat selama satu hari. Tebak apa yang Mori cari ketika pertama kalinya pergi ke kota? Tentu saja perpustakaan!! Hehe. Tempat itulah yang menjadi tujuan utama Mori untuk rekreasi.

Diantara mengatasi perasaan sedih karena kehilangan saudari kembarnya dan juga takut akan keberadaan Ibunya. Mori mengubur dirinya dalam buku. Tidak lama ia menemukan bahwa perpustakaan kota yang sering ia kunjungi memiliki reading club khusus genre favoritnya. Anggota perkumpulan tersebut bertemu seminggu sekali untuk membahas buku2 dan juga pengarang2 science fiction & fantasy.

Disana Mori berkenalan dengan seorang remaja laki2 yang sehobi dan sama fasihnya dalam pengetahuan tentang buku. Saat kehidupan mulai berjalan dengan baik, dalam hatinya Mori tau bahwa ia tidak bisa selamanya menghindar. Ada hal yang harus ia selesaikan di tempat kelahirannya, ada hal yang harus ia selesaikan dengan Ibunya.

Lalu akankah sihir Mori cukup kuat untuk mengkonfrontasi Ibunya?

In my humble opinion buku ini memiliki material cerita yang keren banget. Namun saya baru yakin 100% sihir yang diceritakan Mori adalah nyata ketika sudah mencapai 1/2 buku. Tadinya jujur saya mengira ybs sedikit delusional.

Satu lagi, klimaks dari cerita agak kurang menggigit (menurut saya loh), karena saya sudah menunggu2 momen2 akhir itu dengan sangat antusias, sayang eksekusi pertarungan akhirnya kurang nendang.

Terlepas dari semua “sayang” yang tadi saya ceritakan. Saya tetap memberikan 4 dari 5 bintang untuk buku ini ’cause I love book about books especially when the main character is a bookaholic just like me. Hehehe.

Dan ceritanya memang seru kok, I just wish that it has more sensational ending. And probably that just a subjectively opinion from my self, I’m sure you’ll like this book plus the heroine.

Advertisements

8 thoughts on “Among Others By Jo Walton

  1. huahh.. ketemu blog-nya kak annisa! *gak penting*
    ternyata bukan cuma buku yang ditimbun, review juga ya kakak, ckckck.. *jangan ditendang XD*

    sepertinya buku ini menarik untuk dibaca. yap, bener banget, kalau nemu buku yang sesuai banget sama keseharian kita, rasanya tuh jadi susah berenti baca.
    tapi, agak serem karena dibilang tidak sesuai harapan. hmm.. hmm..

    • Hihihi *jadi malu* πŸ™‚ udah agak jarang ngereview nih aku!!! πŸ™‚
      Kayaknya akunya aja deh yang ngarep berlebihan, pengen ending yang epic gimanaaa gitu, hehehe.. Ceritanya sebenernya rame kok!!
      Happy reading terus ya! πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s