The Eye Of The Moon By Anonymous (Bourbon Kid #2)

Penerbit : Michael O’Mara Books Limited

Tebal : 380 Halaman

Pheeew.. Udah lumayan lama juga saya baca buku pertamanya The Book With No Name.. Waktu itu saya baca terjemahan dari penerbit Kantera, setelah ditunggu2 sequelnya The Eye Of The Moon ini ngga juga terbit jadi ya sudah beli yang bahasa inggrisnya saja.

Setelah baca mungkin akan lebih seru lagi kalo saya baca yang bhs inggrisnya saja dari buku pertama. Banyak banget jokes yang agak ganjil kalo diterjemahin ke bahasa indonesia. Di akhir buku pertama kita akhirnya ngeh kalau Santa Mondega adalah kota antah berantah yang ternyata memang dipenuhi oleh vampir, warewolf dan berbagai macam mahluk mati tapi hidup lainnya.

Setelah keributan berdarah di Bar Tapioca milik Sanchez, sang tokoh utama dalam buku ini, si Bocah Bourbon yang berdarah dingin menyangka kalo perempuan jadi2an yang bernama Jessica telah ia bunuh dengan bantuan Dante (manusia biasa yang kebetulan akhirnya tahu mahluk macam apa Jessica sebenarnya). Padahal kemudian Jessica lagi2 diselamatkan oleh Sanchez yang konyolnya sebenarnya tidak mengerti apa yang terjadi.

Si Bocah Bourbon kemudian berhasil membunuh musuh lain yang konon tidak bisa mati dan pergi untuk membantai para biarawan Hubal dan merebut The Eye of The Moon. Ia berhasil membantai para biarawan tersebut, namun salah satu biarawan muda, Peto (yang juga telah menginjakkan kaki di Santa Mondega) berhasil selamat dan membawa serta batu yang diperebutkan itu.

Di buku kedua yang tidak kalah sadis dan penuh darah, cerita dibuka dengan flashback ke berbelas tahun yang lalu. Tentang masa lalu si Bocah Bourbon yang menyebabkan ia menjadi seperti sekarang. Tentang alasan di balik selalu selamatnya Sanchez dari pembantaian yang dilakukan si Bocah Bourbon dan kenapa ia mencari batu bertuah The Eye of The Moon.

Di sisi lain, sesuatu yang mengerikan terbangkitkan ketika si Bocah Bourbon membunuh pemimpin biarawan Hubal. Sesuatu yang mengerikan itu mencari sesuatu yang telah ribuan tahun dicuri darinya. Matanya, The Eye of The Moon.

Sementara itu Peto, setelah seluruh isi biaranya mati dibantai, kembali ke Santa Mondega dengan misi gila untuk menyembukan si Bocah Bourbon dari penyakit kejam dan haus darahnya. Dante dan pacarnya Kacy pun ternyata tidak dapat lari dari Santa Mondega dan malah terlibat semakin jauh ke dalam plot para mahluk jadi2an yang berniat mencelakakannya dan Kacy.

Dan Sanchez dengan keculunan tingkat tingginya tetap melakukan hal2 tidak disengaja yang sebenarnya sangat berpengaruh ke dalam seluruh jalan cerita. Kesimpulan saya, sequel The Book With No Name ini jauh lebih seru dari buku pertamanya. Apalagi setelah tahu kalo si Bocah Bourbon dulunya anak biasa yang juga mengalami cinta monyet (yang sayangnya berakhir tragis) dan punya keluarga (yang sayangnya juga berakhir tragis) ;p.

Akhir kata, jangan sekali-kali mau datang ke Santa Mondega atau berkenalan dengan orang-orang yang berasal dari sana. Salah2 ketularan kengerian yang tertimpa pada para penghuninya. Hehehe.

Advertisements

16 thoughts on “The Eye Of The Moon By Anonymous (Bourbon Kid #2)

  1. kyaa aku baru baca buku the book with no name nya. nyari2 sekuelnya di inet kayaknya emang belum ada terjemahannya yah? duh jadi ga sabar nih, apalagi habis baca review mba annisa :). btw, salam kenal ya mba

    • Salam kenal juga Aisha!! Iya nih kok ngga dilanjutin ya sama penerbit kantera, padahal buku duanya seru!! Ngga mau coba baca yang bhs inggrisnya ajakah? Hehe.. Happy reading terus yaaaa!! 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s