Room By Emma Donoghue

Penerbit : Back Bay Books

Tebal : 361 Halaman

Seorang remaja perempuan diculik ketika berumur 19 tahun. Pria penculik tersebut mengurung dirinya di sebuah kamar yang berada di ruangan bawah tanah. Kamar tersebut dilengkapi dengan pintu yang hanya bisa dibuka dengan password sang penculik.

Sang penculik telah merencanakan segalanya, kamar tersebut telah didesain sebagai “rumah” nya untuk waktu yang lama. Di tahun kedua penahanannya perampuan tersebut melahirkan anak, di ruangan bawah tanah tersebut, sendirian. Anak itu dinamainya Jack.

Lima tahun kemudian melalui mata Jack lah cerita ini dinarasikan. Dalam dunia Jack hanya ada dirinya dan Ma. Jack sama sekali tidak mengetahui apapun di luar dunia yang mereka namakan Room. Walaupun Room dilengkapi dengan TV namun Ma mengatakan bahwa segala sesuatu yang mereka lihat di TV hanyalah gambar dan tidak nyata. Di luar Room hanya ada Outerspace.

Ma berusaha membesarkan Jack sebaik-baiknya. Ma mengajarinya membaca, menulis, berlatih fisik, membacakan cerita untuknya dan menciptakan permainan-permainan menarik untuk mengisi aktivitas mereka sehari-hari. Ketika malam hari tiba Jack tidur dalam lemari karena pada waktu itulah sang pria yang mereka sebut “Old Nick” datang. Jack tidak boleh memandang atau menyentuh Old Nick karena kata Ma dia akan kesakitan.

Selama 5 tahun Ma telah menciptakan dunia untuk Jack, namun Ma juga menyadari bahwa keadaan tersebut tidak dapat berlangsung selamanya. Suatu saat Jack mulai menyadari bahwa gambar yang ia lihat di dalam TV adalah nyata dan akhirnya Ma mengungkapkan bahwa ada dunia diluar Room dan mengakui bahwa selama ini Ma telah berbohong. Kenyataan ini membingungkan bagi Jack karena baginya dunia hanya Room, Ma dan dirinya.

Outside has everything. Whenever i think of a thing now like skis or fireworks or islands or elevators or yo yos, I have to remember they’re real, they’re actually happening in Outside all together. It makes my head tired. And people too, firefighters, teachers, burglars, babies, saints, soccer players and all sorts, they’re really in Outside. I’m not there, though, me and Ma, we’re the only ones not there. Are we still real?”

Suatu hari Old Nick marah dan memutuskan aliran listrik selama 2 hari. Ma mulai mencari ide untuk melarikan diri. Ma harus menyelamatkan Jack.

Yang istimewa dari buku ini adalah bagaimana Emma Donoghue menceritakannya dari sudut pandang seorang anak berusia 5 tahun. Jack yang lovable. Narasinya begitu nyata dan khas anak kecil. Seperti ketika Jack mempertanyakan kenapa Ma harus membuat rencana melarikan diri, tidakkah Ma merasa senang bersama dirinya didalam Room. Buat Jack, Karpet, Meja, Lemari, Dinding, semua adalah temannya semenjak lahir dan Jack tidak ingin meninggalkan mereka. Dan saya bisa mengerti bagaimana Ma berusaha keras untuk membuat Jack mengerti bahwa mereka harus melarikan diri.

Sampai halaman terakhir nama asli Ma tidak pernah disebut. Ma hanya Ma dan Jack hanya Jack. Namun di halaman terakhir Jack berhasil membuat saya menangis karena perkembangan emosional yang Jack tunjukan dengan mengucapkan selamat tinggal pada dunianya yang dulu.

Dan dibalik tangis Ma, depresi Ma. Ma adalah seorang pejuang hebat yang bisa membesarkan Jack dengan baik di suatu situasi yang mustahil. Makes me wonder whether i could do the same.

Jangan salah, kisah seperti ini terjadi di dunia nyata. Tahun lalu saya membaca sebuah buku yang berjudul Monster. Buku itu menceritakan kisah kriminal nyata tentang seorang ayah (Josef Fritzl) yang mengurung anaknya dalam suatu ruang bawah tanah rahasia selama 24 tahun sehingga anak perempuannya melahirkan 7 orang anak di ruang bawah tanah tersebut. Kasus tersebut ketika terungkap menjadi kasus yang mencengangkan dunia dan membuat kita merasa sedikit tidak nyaman karena “Monster” ternyata betul-betul nyata dan berkeliaran diantara kita.

Bravo for Emma Donoghue. This is a great book, although you might feel uneasy reading this kind of story, I totally recommended it!

Advertisements

21 thoughts on “Room By Emma Donoghue

  1. Ak br sempet baca bbrp halaman awal, tp blm nerusin lagi karn rasanya ngeri kalo tau kelanjutannya..

    Eh, ternyata ada kasusnya bnrn ya mba? Malah baru tahu.. Good review!!

    • annisaanggiana says:

      Iya ada kasus kisah nyatanya. Lebih parah malah karena yang ngurung ayahnya sendiri. Kacau dunia memang! Terusin aja bacanya, akhirnya mengharukan kok! dan pasti jatuh cinta sama si pintar Jack!

    • annisaanggiana says:

      Ohoho… Bacalah.. Bacalah.. *menggoda* aku juga tergoda baca buku ini gara-gara liat reviewnya astrid, hehehe…

  2. Halo, saya malah ngga gitu suka dengan buku ini, gara-gara ceritanya dinarasi oleh anak kecil. Jadinya malah sukar buat berempati dengan tokoh-tokoh di cerita ini. Buku ini memang tampaknya membagi dua pembaca yah? Kalau suka, suka banget, kalau ngga suka, bukunya terasa membosankan.

    • annisaanggiana says:

      Hehe, iya semuanya kan tergantung selera. 🙂 karena saya punya anak kecil kali ya, jadi amazed gimana si Emma Donoghue mencoba untuk melihat dari sudut pandang anak-anak.

    • annisaanggiana says:

      Iya, melalui buku ini kita bisa mengintip sedikit kehidupan yang mustahil dan menakutkan. Yang bikin serem justru karena kisah seperti ini nyata terjadi.

  3. cita wijayanti says:

    mbak anisa saya sedang mencari novel room untuk tugas akhir kuliah saya…. apakah novel yang mbak nisa punya bisa saya beli???? tolong sekali mbak solanya saya sudah cari kemana” ternyata sudah out of stock mbak…

  4. cita wijayanti says:

    di web betterworldbooks.com selalu eror mbak kalo dibuka… kenapa ya? oya kalo di indonesia sudah tidak ada ya novel roomnya? soalnya kalo di bookdepository bayarnya pake dollar mbak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s